Aku bukan ibu yang baik.

20 tahun yang lalu saya melahirkan seorang bayi laki-laki, wajahnya comel tetapi nampak *****. Ali, suamiku memberinya nama Yusri. Semakin lama semakin nampak jelas bahawa anak ini memang agak terkebelakang. Saya berniat mahu memberikannya kepada orang lain saja supaya dijadikan budak atau pelayan bila besar nanti. Namun Ali mencegah niat buruk itu. Akhirnya terpaksa saya membesarkannya juga.

Pada tahun kedua kelahiran Yusri, saya pun melahirkan pula seorang anak perempuan yang cantik. Saya menamakannya Yasmin. Saya sangat menyayangi Yasmin, begitu juga Ali. Seringkali kami mengajaknya pergi ke taman hiburan dan membelikan pakaian anak-anak yang indah-indah…

Namun tidak demikian halnya dengan Yusri. Ia hanya memiliki beberapa helai pakaian lama. Ali berniat membelikannya, namun saya selalu melarang dengan alasan tiada wang. Ali terpaksa menuruti kata saya.

Saat usia Yasmin 2 tahun, Ali meninggal dunia. Yusri sudah berumur 4 tahun ketika itu. Keluarga kami menjadi semakin miskin dengan hutang yang semakin bertambah. Saya mengambil satu tindakan yang akhirnya membuatkan saya menyesal seumur hidup. Saya pergi meninggalkan kampung kelahiran saya
bersama Yasmin. Saya tinggalkan Yusri yang sedang tertidur lelap begitu saja.

Setahun.., 2 tahun.., 5 tahun.., 10 tahun.. berlalu sejak kejadian itu.Saya menikah kembali dengan Kamal, seorang bujang. Usia pernikahan kamimenginjak tahun kelima. Berkat Kamal, sifat-sifat buruk saya seperti pemarah, egois, dan tinggi hati, berubah sedikit demi sedikit menjadi lebihsabar dan penyayang. Yasmin sudah berumur 15 tahun dan kami menyekolahkan dia di sekolah jururawat. Saya tidak lagi ingat berkenaan Yusri dan tiada memori yang mengaitkan saya kepadanya.

Hinggalah le satu malam, malam di mana saya bermimpi mengenai seorang anak.Wajahnya segak namun kelihatan pucat sekali. Dia melihat ke arah saya.Sambil tersenyum dia berkata, “Makcik, makcik kenal mama saya? Saya rindu sekali pada mama!” Sesudah berkata demikian ia mulai pergi, namun saya
menahannya, “Tunggu…, saya rasa saya kenal kamu. Siapa namamu wahai anak yang manis?”

“Nama saya Yusri, makcik.”
“Yusri…? Yusri… Ya Tuhan! Benarkah engkau ni Yusri???”
Saya terus tersentak dan terbangun. Rasa bersalah, sesal dan pelbagai perasaan aneh yang lain menerpa diri saya pada masa itu juga. Tiba-tiba terlintas kembali kisah yang terjadi dulu seperti sebuah filem yang ditayangkan kembali di kepala saya. Baru sekarang saya menyedari betapa jahatnya perbuatan saya dulu. Rasanya seperti mahu mati saja saat itu. Ya, saya patut mati…, mati…, mati…

Ketika tinggal seinci jarak pisau yang ingin saya goreskan ke pergelangan tangan, tiba-tiba bayangan Yusri melintas kembali di fikiran saya. Ya Yusri, mama akan menjemputmu Yusri, tunggu ya sayang!…

Petang itu saya membawa dan memarkir kereta Civic biru saya di samping sebuah pondok, dan ia membuatkan Kamal berasa hairan. Beliau menatap wajah saya dan bertanya,

“Hasnah, apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa kita berada di sini?”
“Oh, Kamal, kau pasti akan membenciku selepas saya menceritakan hal yang saya lakukan dulu,” Aku terus menceritakan segalanya dengan terisak-isak. ..Ternyata Tuhan sungguh baik kepada saya. Ia memberikan suami yang begitu baik dan penuh pengertian. Selepas tangisan saya reda, saya keluar dari kereta dengan diikuti oleh Kamal dari belakang. Mata saya menatap lekat pada gubuk yang terbentang dua meter dari hadapan saya.

Saya mula teringat yang saya pernah tinggal dalam pondok itu dan saya tinggalkannya, Yusri.. Yusri… Di manakah engkau? Saya meninggalkan Yusri di sana 10 tahun yang lalu. Dengan perasaan sedih
saya berlari menghampiri pondok tersebut dan membuka pintu yang diperbuat daripada buluh itu… Gelap sekali… Tidak terlihat sesuatu apapun di dalamnya!

Perlahan-lahan mata saya mulai terbiasa dengan kegelapan dalam ruangan kecil itu. Namun saya tidak menemui sesiapapun di dalamnya. Hanya ada sehelai kain buruk yang berlonggok di lantai tanah. Saya mengambil seraya mengamatinya dengan betul-betul. .. Mata mulai berkaca-kaca, saya mengenali
potongan kain itu . Ini adalah baju buruk yang dulu dipakai oleh Yusri setiap hari…

Beberapa saat kemudian, dengan perasaan yang sangat sedih dan bersalah, sayapun keluar dari ruangan itu… Air mata saya mengalir dengan deras. Saat itu saya hanya diam saja. Sesaat kemudian saya dan Kamal mulai menaiki kereta untuk meninggalkan tempat tersebut. Namun, saya melihat seseorang berdiri di belakang kereta kami. Saya terkejut sebab suasana saat itu gelap sekali. Kemudian terlihatlah wajah orang itu yang sangat kotor. Ternyata ia seorang wanita tua. Saya terkejut lagi apabila dengan tiba-tiba dia menegur saya. Suaranya parau.

“Heii…! Siapa kamu?! Apa yang kamu mahu?!”
Dengan memberanikan diri, saya pun bertanya, “Ibu, apakah ibu kenal dengan seorang anak bernama Yusri yang dulunya tinggal di sini?” Ia menjawab, “Kalau kamu ibunya, kamu adalah perempuan terkutuk!! Tahukahkamu, 10 tahun yang lalu sejak kamu meninggalkannya di sini, Yusri terus menunggu ibunya dan memanggil, ‘Mama…, mama!’ Kerana tidak tahan melihat keadaannya, kadang-kadang saya memberinya makan dan mengajaknya tingla bersama saya.

Walaupun saya orang miskin dan hanya bekerja sebagai pemungut sampah, Namun saya tidak akan meninggalkan anak saya seperti itu! Tiga bulan yang lalu Yusri meninggalkan sehelai kertas ini. Ia belajar menulis setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk menulis ini untukmu…

Saya pun membaca tulisan di kertas itu… “mama, mengapa mama tidak pernah kembali lagi…? mama marah pada Yusri, ya? mama, biarlah Yusri yang pergi saja, tapi mama harus berjanji mama tidak akan marah lagi pada Yusri.” Saya menjerit histeria membaca surat itu. “Tolong bagi tahu.. di mana dia sekarang? Saya berjanji akan menyayanginya sekarang! Saya tidak akan meninggalkannya lagi! Tolonglah cakap…!!!” Kamal memeluk tubuh saya yang terketar-ketar dan lemah. “Semua sudah terlambat (dengan nada lembut). Sehari sebelum kamu datang, Yusri sudah meninggal dunia. Dia meninggal di belakang pondok ini. Tubuhnya sangat kurus, ia sangat lemah. Hanya demi menunggumu ia rela bertahan di belakang pondok ini tanpa berani masuk ke dalamnya. Dia takut apabila mamanya datang, mamanya akan pergi lagi apabila melihatnya ada di dalam sana… Dia hanya berharap dapat melihat mamanya dari belakang pondok ini… Meskipun hujan deras, dengan keadaannya yang lemah ia terus berkeras menunggu kamu di sana . Dosa kamu tidak akan terampun!” Saya kemudian pengsan dan tidak ingat apa-apa.

Semoga menjadi pelajaran bagi kita sebagai orang tua ataupun bagi yang akan berkahwin. Janganlah menyalahkan apa yang sudah diberikan oleh Allah. Tetapi hargailah apa yang diberikan oleh Allah. Dan cuba bersabar. Kerana DIA tidak akan memberikan sesuatu apapun dengan sia-sia.

p/s – aku tak ingt dari mana dpt cerita ni.. sekadar utk berkongsi dgn semua.. kepada penulis asal, harap dihalalkan apa yg di ambil ni.. :teruja:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Comments

comments

27 thoughts on “Aku bukan ibu yang baik.

  1. Menyesal dahulu pendapatan menyesal kemudian tiada gunanya.
    Namun, ada ibu yang lebih kejam dari ini bila sanggup meninggalkan anak yang masih merah ditepi tepi masjid.

  2. :super: Mana pergi wira Melayu kite , sekarang orang pandang rendah kat melayu sebab xder plak bangsa lain buang bayi ,semua melayu.. huh kalau hang jebat ader/…

  3. ala..sedihnya!!!!…sepatutnya ibu tu tak meninggalkan anaknya walaupun seburuk mana pun rupanya,ingatlah….anak itu tetap anak dia…tak guna menyesal..dah tak guna!!!! :marah:

  4. adakalanye kita juga jadi cam tu. tp tak le sekejam hasnah ni. sama ada kiter perasan atau tak, kita juga kekadang ada sikit perasaan bias kat anak2 kita. sama ada kiter lebihkan yg cantik atau yang pandai atau yang baik….semua tu kiter je yg tau. Fitrah manusia memang suka yg elok2 je. Tp sedarkan diri kita….SETIAP SESUATU YG ALLAH AMANAHKAN KEPADA KITA ADALAH YG TERBAIK UTK KITA…ADA HIKMAH DI SEBALIKNYA…REDHALAH… :jalan:

  5. :nangis: sedihhh!!!! story nie sedih laa….:jahat: benci dgn sikap ibu yg mcm tu…..

  6. :nangis: :nangis: sdihnyer..yusri x penah mntk pon nk lahir cm tu… :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: :nangis: ANAK adalah AMANAH dari ALLAH…dan setiap amanh itu WAJIB kta jaga…klau x ..jwblah ngn ALLAH d AKHIRAT kelak….. :nangis2: :nangis2: :waa: :waa: :nangis2: :nangis2:

  7. sedihnya,.. :(
    baru baca,..
    hm.. macamnilah dunia..
    sekarang makin menjadi2..
    sanggup diaorg buat mcmtu..
    buang anak. itukan anugerah dan amanah tuhan..
    takde ke rasa n sifat keibuan dalam diri dorang ??
    dilaknat tuhan..

  8. APAKAH BENAR SYURGA ANAK ITU DIBAWAH TELAPAK KAKI IBU..??

    Kisah diatas tuh erap2 mirip filem “DAJAL SUCI”, lakonan Sofia Ibrahim, Mahmod
    Jun dll. Filemnya da lama sangat, ingat2 lupa. Koq kisahnya, bisa diringkasnya
    seperti berikot :

    Disebuah kampongan Si-Ibu (Sofia Ibrahim) telah melahirkan seorang anak, tetapi malangnya anaknya itu dilahirkan cacat, lagi hodoh rupa parasnya. Hinggakan masyarakat memanggilnya Anak Dajal membawa sial. Setelah kematian suami, serta atas desakan kemiskinan dan malu atas kecacatan Si-Anak, makanya Si-Ibu telah nekad meninggalkan kampong halaman berhijrah ke Ibu Kota mencoba mencari penghidopan baru… :dsadasccc: …

    Maka anak kandongnya itu diserahkan dibawah penjagaan Bapaknya (Mahmod Jun sebagai Si-Atuk). Walo pun cacat namun Atuknya tetap menyayangi cucunya itu dgn penuh kaseh sayang yg sewajarnya. Sejak dilahirkan lalu ditinggalkan oleh ibu kandongnya itu, Si-Ibu ngak pernah balik kampong melehat keadaan Si-Anak yg cacat itu, koq karna malu ato da karam dgn budaya penghidupan Kota. Si-Anak sejak zaman bayinya lagi ngak pernah mengenal dan merasa apaan itu ertinya kasih sayangnya seorang Ibu. Setelah membesar dizaman kanak2nya, apabila dipandangnya rakan2 jiran tetangganya, kaliannya masing2 ada Ibu dan Bapa, maka timbul dibenak hatinya hinggalah Si-Anak mula mengerti kasih sayangnya seorang ibu. Si-Anak sering bertanya kepada Atuknya, siapakah dan dimanakah ibunya.. :dsadas: ..

    Semasa di Ibu Kota Si-Ibu itu telah karam menjalani penghidupan kota penoh cabaran bertukar2 pasangan, tetapi akhirnya ketemu dgn seorang jejaka yg benar2 mencintainya. Maka lelaki tersebut itulah sebagei kekasih barunya. Sejak ketemu dgn kekasih barunya itu, corak budaya glamour hidupnya semakin bertambah berubah. Atas desakan Si-Cucu (Dajal Suci) yg mahu ketemu melehat wajah Ibu kandungnya, akhirnya Si-Atuk rela membawa Si-Cucu ke Ibu Kota menjejaki Si-Ibu. Seribu rintangan dilalui, akhirnya ketemuan juga dgn Si-Ibu yg dicari…..

    Alangkah terperanjatnya Si-Ibu apabila Si-Atuk membawa Si-Anak yg cacat itu kerumah barunya itu. Kehadiran mereka itu bageikan bikin kacau daun aja disaat2 Si-Ibu sedang mengejar glamour dgn kekasih barunya itu. Betapa malangnya lagi bagi Si-Anak yg kerinduan apabila kehadirannya yg cacat itu, bagaikan ngak rela diterima oleh Si-Ibu sebagei anak kandongnya sendiri. Berderai air mata Si-Atuk mengenangkan sambutan dan sikap kesombongan Si-Ibu terhadap Si-Anaknya sendri (Dajal Suci) yg cacat lagi hodoh itu….

    Akhirnya Si-Atuk merajuk membawa cucunya (Dajal Suci) balik aja kekampongan. Apalah yg diharapkan lagi, kalo Ibu kandong sendiri da ngak mengaku anaknya semata2 malu karna anaknya itu cacat lagi hodoh. Si-Ibu sedang dlm dilema, sangkaan Si-Ibu da pasti kekasih barunya itu nggak rela menerimanya, udahlah Anak Tiri, cacat lagi hodoh pula tuh. Maka berangkatlah Si-Atuk merajuk hancur hatinya bagaikan terhempas kebatu, membawa Cucunya itu pulang. Sementara itu datang Sang Kekasihnya kerumahnya lalu dilehatnya Si-Ibu itu kemurongan. Akhirnya setelah didesak, lalu diceritakan akan halnya apa yg terjadi tadi. Dgn rela hati Sang Kekasih buat pengakuan dia nggak pernah bersikap begitu seperti apa yg disangkakan oleh Si-Ibu. Maka timbul sesalan Si-Ibu atas perbuatannya tadi terhadap Si-Anaknya itu. Dgn segera mereka terus menjejaki Si-Atuk dgn Si-Anaknya itu yg sedang dlm perjalanan pulang itu… Telah ditakdirkan semasa dlm perjalanan pulang Si-Atuk dgn Cucunya itu, Si-Anak itu telah menemui kemalangan trajis… Kebetulan ketika itu telah dilehat dan tibanya Si-Ibu dgn kekasihnya itu yg sedang mencari mereka itu. Si-Anak yg cedera parah itu lalu didakap oleh Si-Ibu dgn penuh tangisan dan sesalan. Ucapan Si-Anak hanyalah : Ibu, Ibu, Ibu….Akhirnya Si-Ibu mengaku : Ya, wahai anak-ku, anak-ku, anak-ku…. Akhirnya Si-Anak telah merasa biar pun comaan seketika belaian terakhir kaseh sayanganya seorang Ibu kandongkan sendiri. Akhirnya Si-Anak menghemboskan Nafasnya yg terakhir dipangkuan keharibaan Ibundanya sendiri….

    Begitulah sekira2nya jalannya itu cerita “DAJAL SUCI”. Walo pun ianya hanya sebuah jalan cerita, namun mesejnya perlu diambil iktibar. Persoalannya : Apakah benar Syurga Si-Anak tuh letaknya dibawah telapak kaki Ibu..?? Jawabannya bener, janganlah koq karna nila setitik bisa rosak pula susu satu belanga..?? Kata orang barang siapa kalo ada antara anaknya itu ada yg dilahirkan cacat, rezeki mereka sekeluarga itu lazimnya diberikan Allah berlebeh2an. Apakah benar? Allahu’alam… Hikmahnya hanya Allah jua Yg Maha Mengetahui lagi Maha Mentadbir atas setiap Hamba-Nya yg diciptakan-Nya. Betapa berat mata kita memandang kesukaran mereka memelihara anaknya dilahirkan cacat, bertambah berat lagi bahu kedua Ibu Bapanya memikul tanggungjawab terhadapnya….

    Wallahu’alam & Wassalam….

  9. …KASIHNYA IBU MEMBAWA KESYURGA…

    Begitulah sedikit kisah2nya alam keibuan dgn anaknya yg dilahirkannya cacat. Hati perut seseorang Bani Hawa tuh dasarnya sama, karna sifat “AR-RAHIM” tuh ada pada setiap manusia yg bernama Si-Ibu tuh. Namun karna dlm sesuatu keadaan sesuatu desakan, hasutan ato tertekan koq ada sedikit dari mereka itu adakalanya yg hilang pedoman. Ketahuilah setiap anak yg dilahirkan itu (ngak kira sempurna ato cacat) adalah dlm keadaan “Fitrah Yg Suci”. Dewasanya kelak samada Si-Anak tuh Islam ato Kafir terletak pada asuhan kedua tangan orang tuanya dan keadaan pengaruh2 sekelilingnya yg mencorakkannya….

    Berbalik masalah kenapa ada anak yg dilahirkan cacat..?? Maaf ya koq ini masalah sensitif. Betapa berat mata kita yg memandang, bertambah2 berat lagi keluarga yg menjaga anaknya yg cacat. Betapa simpati mata kita memandang Si-Anak yg dilahirkan cacat, bertambah2 lagi benci Si-Anak dilahirkan cacat, keluhannya – “Aku tidak minta aku dilahirkan”…. Sebenarnya kita telah meminta pada Tohan utk dilahirkan kedunia neh, ngak kira cacat ato sempurna, itu adalah ujian kita terhadap sumpah ikrar janji setia dgn Tohan tatkala di “Alam Antah Berantah” tuh dulu. Namun setelah kita berbatang tubuh, ingatan kita tuh telah ditutup dilupakan Allah….

    Maka bentuk kecacatan itu ada berbagai2 wajah. Ada kecacatan azali semasa dilahirkan. Ada kecacatan mendatang semasa kecilnya seperti perpunca kena demam panas, dll. Ada kecacatan Si-Anak berpunca dari angkara kifarat dosa dan noda orang tuanya. Ada kecacatan berpunca dari karna Si-Bapa melanggar pantang larang, membunuh binatang larangan (Badi) ketika Si-Ibu sedang mengandong. Ada kecacatan karna masalah dari sudut Kedoktoran seperti berpunca dari masalah genetic DNA leluhurnya ato penyakit keturunan. Ada kecacatan karna masalah Keruhanian seperti masalah Saka yg da berpuaka da jadi pusaka dari leluhurnya yg mengganggu pembentukan janin, dll. Ringkasnya semuanya nggak ada manusia yg bisa memutuskannya, namun manusia tuh disuruh berfikir dan berusaha, sambil berdoa kepada Tohan Yg Maha Esa, mohon dihindarkan dari perkara2 yg nggak enak itu dari berlaku…. Allahu’alam… :dsadasccc: …

    Maka sebab itu dlm Syariat Islam bagi pasangan suami-isteri tuh ada adap2 dan aturcara berjimak. Bukannya pantang ngacing aja kalo da mula terasa nak basah, trus sondol hingga melimpah, tanpa mengira harinya dan waktunya mengentot yg ditegah. Da nikah memanglah sah, tapi koq ada sandiwara mengentot tuh yg ngak Islamic, koq minda da polluted da banyak bayangan taboo dlm internet…. Maka janganlah bebal jika ada anak yg dilahirkan itu perangainya keras hati, degil, kecil2 lagi da berani melawan cakap emak-bapak. Maka anak2 begini walo pun koq zahirnya itu sempurna, tetapi keruhanian koq da cacat… Kata Shah Waliyullah : Ketahuilah Nafs Si-Anak tuh mengikut Nafs kedua leluhurnya. Bermula pembentukan Nafs Si-Anak tuh tatkala kedua leluhurnya menumpahkan benih. Karna itulah pintu jalan keluarnya “Insan2 Kamil” keAlam Buana ini. Katanya lagi : Barang siapa mahukan anak yg baik budi pekertinya, mulia akhlaknya dll yg berwatak positive, maka hendaklah leluhurnya patuh dan mengamalkan Asmak2 Allah yg positive…. Allahu’alam….

    Ada ibu yg melahirkan anak cacat malu menerima kelahiran mereka karna disangkakan membawa beban. Ada Ibu yg dgn penuh rela dan redho menerima kehadirannya mereka karna itu ujian-Nya Tohan. Bagaimana pula halnya bagi pasangan haram yg melahirkan Si-Anak Malang..?? Anak malang ini tetap Suci Fitrahnya disisi Tohan. Yg mengotorkan kelahirannya adalah kedua Ibu-Bapanya. Pertama yg dipersalahkan adalah Si-Bapa haram jadahnya yg telah menodai kesucian Ibu haramnya yg lemah lagi mudah tergoda dan menadah. Namun kedua2nya bisa dipersalahkan dipertanggung-jawabkan, karna kalo ngak ada antan masakan lesong berbunyi, kalo nggak ada lesong masakan antan menumbuk padi. Celakanya Si-Durjana hilang entah kemana gerangan, tinggal Si-Malang penuh penderitaan buncit membuyut hingga melahirkan. Kasihnya ibu maseh ada, tetapi apakan daya kehadirannya kamu memalukan, Si-Ibu penuh ketakutan penuh sesalan hilang pedoman. Akhirnya kamu terpaksa Si-Ibu buangkan dan tinggalkan. Jika untong nasebmu dijumpai awal dipungut orang. Jika da malang nasebmu lama terbiar ajalmu pula akan mendatang.. :dsadas: :dsadasccc: :dsadas: …

    Kasehnya saudara semasa berada,
    Kasehnya Ibu Sah membawa keSyurga…..
    Kasehnya Bapak Sah koq bagimana, ya… :dsadas: …

    Sekian, koq da begitu ragamnya masalah sosial yg sedang melanda. Ada anak dilahirkan cacat disangka Si-Ibu membebankan. Ada Si-Anak Malang ditinggalkan Si-Ibu Malang menjadi Anak Buangan. Apakah karna salahnya Pemerintah, ato karna salahnya Ibu yg mengandong..?? Koq da begitu kerenahnya alam Fitnah Akhirul Zaman menjelangnya Akhir Zaman neh…

    Allahu’alam & Wassalam…. :dsadasccc: ….

  10. kenapalah bodoh!.ibu jenis apa macam tu sifat binatang?apalah salah budak tu sampai nak buang tak perikamusian langsung?apa rasaye kalau kite jadi macam mereka dahtentu sedihkan .?mereka buat macam anak binatang ?binatang pun tahu jaga anak mereka apatah lagi manusia kesihanlah mereka .mereka masih kecil?kalau tak nak sekalipun jangan buang bagi kat orang lain yang takde anak ./?ingat berani buat berani tangung jangan nak sedapje/? lelaki dan wanita same je.ingat anak tu anugerah tuhan :jahat: :waa: :terkejut: :nangis: :nangis3: :merana: :marah: :malu2: :huhuhu: :jack: :jack: :kyu: :confused: :ding: :haha: :haha: :fuh: :dsadas: @ Ramli:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge